Jumat, 20 Januari 2012

Darwin Server

The DARWIN System was a wind tunnel information distribution system created by the NASA Ames Research Center. The intent of the program was to allow engineers and other researches spread across the country to collaborate on a wind tunnel experiment as it was being performed and to act as a database of previous tests. It made use of the internet in its early days and was quick to use many programming languages that are ubiquitous today, such as Java and Dynamic HTML.


With the development of any given aeronautical design it is not unusual for the engineers involved in the project to be spread across the country. When a wind tunnel experiment needs to be performed it would require flying in engineers. This of course was expensive, and meant that fewer professionals could be involved in the research process, greatly reducing the effectiveness of the whole endeavor."[1]
Wind tunnel data bases existed before DARWIN, such as the Integration of Numerical and Experimental Wind Tunnels (IofNEWT) and Remote Access Wind Tunnel (RAWT). Unfortunately, the data needed to be manually input, which was a tedious process. As well, these provided no means of involving researchers spread across the country to be involved with a test as it was being performed.[2]
The DARWIN System was first conceived in 1994 to make use of the internet as it was taking off. Joan D. Walton of NASA's Ames Research Center was in charge of the program in its early days. It quickly became a popular tool amongst researchers in the aeronautics field. The data base quickly grew and the system went through two versions up onto the year 2000. That year, a third version was being created, however it seems to not have been finished and the system seems to no longer be in use. The website currently appears to have been abandoned.


Security was a major concern of the DARWIN System. Users wanted to share their data with their corroborators but did not want to share this access with their competitors. To make this so, along with a user name and password, the users could only work from registered computers. The system would take the IP address and compare it to a list of authorized machines. New users had to be added by the administrator.

Live screen

The DARWIN System was far more than a database, it allowed multiple engineers, dispersed across the map, to be involved with a wind tunnel test as it was being performed. The function which allowed for this was called the live screen and had the following capabilities:
  • Plots and tables that updated regularly every 20 seconds.
  • Live video feeds showing the events inside the wind tunnel.
  • Message boards which allowed users to post notes and ask questions.
  • Video conferencing tools which would allow an engineer not on site to communicate directly with researchers on site.
  • Virtual reality modeling of the wind tunnel


Visualization of the data was an important aspect of the DARWIN System. DARWIN had two and three dimensional plots which were created in house and written in JavaScript. Along with numerical data, wind tunnels also had graphical data to record the results of pressure sensitive paint. There were four methods of visualizing this data:
  • Simple GIF images displayed on the web browser.
  • Animated GIFs using a Java applet. This could be used to view changes at various moments of the test.
  • The image could be used with the program exVis which was an advanced image analysis tool. Exvis could be used to manipulate the color mapping, perform image interpretation and plot pressure chords.
  • The image could be mapped on a three dimensional model using a "virtual reality representation."


Another important aspect of DARWIN was the ability of its users to create and save “studies.” The studies were interpretations of data created by the user. This typically meant graphs with user decided axis, columns, colors, etc. These studies could be shared with other users to make communication easier. Previously created studies would appear on the user’s home screen. As well, the user could create a virtual file system which allowed him or her to access archived information in a way that was more meaningful to the user


The development of the DARWIN System from a technological standpoint follows the history of the internet in many ways. It originally made use of Netscape Navigator 1.0. It was hungry to provide new features and so made use of applications such as Java and Dynamic HTML as they first emerged. From a historical perspective, this is very interesting as these technologies were new at the time but are now ubiquitous.

The components of the system were run by the DARWINnet for all activity at Ames and AEROnet for connections across the nation. The system was based on a three-tier client/server/server system, which was relatively unique. The first server was the DARWIN MetaServer. This ran secure HTTP, supported all of the central executive server software and housed the DARWIN meta-database. The second server was housed at the test area where remote access was being granted. All small applications were run at the client computer using Java or JavaScript. This typically included relatively simple visualization tools, such as graphs and plots. Larger applications were run by the DARWIN MetaServer. These applications included whiteboards, remote video tools, and higher end visualization tools.



The greatest possible postal savings can be yours thanks to the technology advancements and industry leadership offered by Quad co-mail.
Since inventing co-mailing almost three decades ago, Quad has led the industry at every step of the evolution of this postage-saving process. Today, we continue to do more co-mailing than anyone else. We also have more co-mail resources and programs and the only true corporate program operating on the largest platform in the industry. That means you take home the greatest possible postal savings, mailing after mailing.

Co-mailing defined

Co-mailing involves merging mailstreams of several different titles to create one large mailstream, with all the pieces sorted and bundled in specific order. The Postal Service offers significant discounts for this sorting and bundling because it means less handling by the postal service. Once in a large-volume mailstream, you can expect additional savings through drop shipping, which utilizes special palletization to transport your mailpieces as close to their final destination as possible.
Thanks to economies of scale, robust file management and custom-built equipment, Quad/Graphics’ co-mail program gives you many options to get valuable postal discounts without jeopardizing versioning and messaging to achieve your marketing goals.

Continuous evolution to meet your needs

We have three decades of experience in co-mail, much of it running on systems and machines that we designed and built. As the co-mail leaders, Quad/Graphics continually improves the co-mail process and immediately passes along the benefits of each innovation to our clients while the rest of the industry tries to catch up.

Complexity Made Easy

Quad's exclusive segment optimization software is the key to managing complexity. It takes the guesswork out of determining the most efficient version combinations, which in turn results in maximum postal savings. For example, for our multi-mail Periodicals program, our segment optimization allows us to offer:

  • Low minimum quantities per version
  • No maximum on the number of versions allowed
  • Back issues can multi-mail as well
  • Three addressing options (direct ink jet, paper label, releasable label)

Don't worry about it

Our co-mail team manages the complete co-mail process – including coordinating co-mail partners, data and scheduling – across all our plants to maximize volume and opportunity for our clients every week. We organize your co-mailing and take care of all the details so you don’t have to.

Innovation that works for you

Quad/Graphics is ranked as a top patent innovator by The Wall Street Journal; the only printer to achieve this award. We hold more than one dozen patents on the technologies and techniques that support all forms of co-mail. This exclusive technology allows Quad/Graphics to co-mail various trim sizes and thicknesses together without requiring changes to be made.

Better cost savings and delivery

Quad/Graphics' comprehensive drop-ship program has long consolidated clients’ mail to deliver greater volumes deeper into the postal system and maximize postal discounts. Our national distribution platform adds bonus value to co-mail participants by drop shipping pieces closer to their delivery destinations. In addition to greater postal savings and on-time delivery, your pieces arrive in better condition with less handling by the postal service.
Co-mailing not only helps reduce your postage costs today – but tomorrow as well. Consolidating mail reduces the number of containers required for distribution. Minimizing the number of containers maximizes shipping loads.

Perbedaan Modem Dengan Router

Perbedaan Modem Dengan Router


Modem adalah suatu perangkat yang digunakan sebagai perantara bagi pemakai jasa internet, yang disambungkan pada komputer dan jalur telepon kemudian menghubungkan komputer tersebut ke jalur internet. Di pasaran terdapat berbagai macam merek modem untuk koneksi tanpa kabel ini, diantaranya yaitu Maxtech, Orinoco, Breezecom, dsb.


Router bekerja dengan cara yang mirip dengan switch dan bridge. Perbedaannya, router menyaring (filter) lalu lintas data. Penyaringan dilakukan bukan dengan melihat alamat paket data, tetapi dengan menggunakan protokol tertentu. Router muncul untuk menangani perlunya membagi jaringan secara logikal bukan fisikal. Sebuah IP router bisa membagi jaringan menjadi beberapa subnet sehingga hanya lalu lintas yang ditujukan untuk IP address tertentu yang bisa mengalir dari satu segmen ke segmen lain. Anda mungkin bingung dengan definisi di atas, tetapi untuk mudah diingat, Anda menggunakan router ketika akan menghubungkan jaringan komputer ke jaringan lain. Jaringan ini bisa berupa jaringan pribadi .

Apakah perbedaan modem USB dan modem router ?

Modem USB : Menggunakan kabel USB untuk koneksi ke komputer, tidak menggunakan catuan listrik terpisah (Catuan listrik diambil dari kabel USB komputer), User ID dan Password diinputkan di Memory Komputer pada menu login Internet, Modem akan mati jika komputer mati , harga lebih murah dibanding modem router. Modem jenis ini sangat rentan terhadap performansi PC, shg kalau PC terganggu mis ada virus, maka modem akan terganggu dan harus diresetting.
Modem Router : Menggunakan kabel RJ45 (kabel UTP) untuk koneksi ke komputer, menggunakan catuan listrik terpisah (ada adaptor yang mencatu power dari modem), pada tipe tertentu, dapat disharing dengan lebih dari 1 (satu) komputer, User ID dan Password diinputkan di memory modem pada saat dilakukan setting awal, modem tidak otomatis mati jika komputer dimatikan.Secara umum kehandalan modem router tidak terpengaruh terhadap performansi PC.
Jadi dapat disimpulkan perbedaan modem dengan router adalah cara akses, modem dari jalur internet ke komputer dan sedangkan router adalah membagi jaringan internet tersebut ke komputer lain.
Tinggalkan sebuah Komentar

Fungsi Kartu Jaringan

Diarsipkan di bawah: Uncategorized — Tag: — puterikhj @ 9:37 am
Kartu jaringan (Inggris: network interface card disingkat NIC atau juga network card) adalah sebuah kartu yang berfungsi sebagai jembatan dari komputer ke sebuah jaringan komputer. Jenis NIC yang beredar, terbagi menjadi dua jenis, yakni NIC yang bersifat fisik, dan NIC yang bersifat logis. Contoh NIC yang bersifat fisik adalah NIC Ethernet, Token Ring, dan lainnya; sementara NIC yang bersifat logis adalah loopback adapter dan Dial-up Adapter. Disebut juga sebagai Network Adapter. Setiap jenis NIC diberi nomor alamat yang disebut sebagai MAC address, yang dapat bersifat statis atau dapat diubah oleh pengguna.d) Network Interface Card (Kartu jaringan)
Sebuah kartu jaringan (LAN Card) yang terpasang pada sebuah komputer server maupun workstation sehingga komputer dapat dihubungkan ke dalam sistem jaringan. Apabila terjadi gangguan atau kerusakan pada kartu jaringan berakibat pada komputer tersebut tidak dapat masuk dalam sistem jaringan. Indikator yang dapat dilihat dalam kerusakan kartu jaringan adalah matinya lampu indikator yang terdapat pada kartu jaringan dan lampu indikator di Hub/switch saat komputer telah hidup dan konektifitas kabel dari kartu jaringan dan hub/switch telah baik.
Diarsipkan di bawah: Uncategorized — puterikhj @ 9:32 am
Untuk bisa mengakses Internet, ada beberapa Perangkat keras (Hardware) yang dibutuhkan, yaitu:
1. Komputer
2. Modem
3. Saluran Telepon
  1. Komputer Komputer merupakan komponen utama untuk dapat mengkases internet. Spesifikasi komputer yang digunakan dalam koneksi internet sangat menentukan cepat atau lambatnya kinerja akses internet. semakin tinggi spesifikasi sebuah komputer, semakin cepat kinerja akses internet, begitu pula sebaliknya.
    Spesifikasi minimal sebuah komputer dalam akses internet antara lain sebagi berikut:
    • Processor
      merupakan otak dari komputer untuk menjalankan aplikasi-aplikasi dalam komputer. Processor minimal pentium III 500Mhz.
    • RAM (Random Access Memory)
    berfungsi sebagai media penyimpanan sementara. RAM minimal 64MB

    • Harddisk
      digunakan untuk media penyimpanan data secara magnetik. Harddisk minimal 10GB
    • VGA card
    merupakan perangkat keras untuk menampilakan gambar pada layar monitor. VGA card minimal 4MB
    • Monitor
      merupakan perangkat output untuk menampilkan proses kerja dari komputer.
  2. Modem
Modem berasal dari singkatan MOdulator DEModulator. Modulator merupakan bagian yang mengubah sinyal informasi kedalam sinyal pembawa (Carrier) dan siap untuk dikirimkan, sedangkan Demodulator adalah bagian yang memisahkan sinyal informasi (yang berisi data atau pesan) dari sinyal pembawa (carrier) yang diterima
sehingga informasi tersebut dapat diterima dengan baik. Modem
merupakan penggabungan kedua-duanya, artinya modem adalah alat komunikasi dua arah.
Secara singkatnya, modem merupakan alat untuk mengubah sinyal digital komputer menjadi sinyal analog dan sebaliknya. Komputer yang melakukan koneksi dengan internet dihubungkan dengan saluran telpon melalui modem. Berdasarkan fungsinya modem dibagi menjai tiga jenis. Antara lain:

Modem Dial Up

Modem dial Up biasa digunakan oleh Personal Computer (PC) yang langsung dihubungkan melalui saluran telpon. Jenis modem dial up ada 2 macam, yaitu:
1) Modem Internet
Merupakan modem yang dipasang dalam komputer terutama pada
slot ekspansi yang tersedia dalam mainboard komputer. Rata-rata kecepatan modem internal untuk melakukan download adalah 56 Kbps. Adapun keuntungan menggunakan modem internal sebagi berikut.
a) Lebih hemat tempat dan harga lebih ekonomis
b) Tidak membutuhkan adaptor sehingga terkesan lebih ringkas tanpa ada banyak kabel.
Sedangkan kelemahan modem internal sebagai berikut:
a) Modem ini tidak memerlukan lampu indikator sehingga sulit untuk memantau status modem
b) Modem ini tidak menggunakan sumber tegangan sendiri sehingga
membutuhkan daya dari power supply. Hal ini mengakibatkan suhu dalam kotak CPU bertambah panas.
2) Modem Eksternal
Modem eksternal merupakan modem yang letaknya diluar CPU komputer. Modem ekternal dihubungkan ke komputer melalui port com atau USB. Pemasangan modem ini adalah dengan cara menghubungkan modem ke power dan menghubungkannya lagi ke adaptor lalu disambungkan kembali ke listrik.
Keuntungan modem eksternal:
a) Portabilitas yang cukup baik sehingga bisa pindah-pindah untuk digunakan pada komputer lain
b) Dilengkapi lampu indikator sehingga mudah untuk memantau status dari modem.
Kelemahan dari modem eksternal.
a) harga lebih mahal dari pada modem internal
b) membutuhkan tempat atau lokasi tersendiri untuk menaruh modem tersebut.
  • Modem Kabel
Modem Kabel (Cable Modem), adalah perangkat keras yang menyambungkan PC dengan sambungan TV kabel. Jaringan TV kabel ini dapat dipakai untuk koneksi ke internet dengan kecepatan lebih tinggi dibandingkan dengan modem dialup atau modem ADSL, kecepatan modem kabel maksimum 27Mbps downstream (kecepatan download ke pengguna) dan 2,5Mbps upstream (kecepatan upload dari pengguna). Sebelum dapat terkoneksi dengan internet, maka pengguna diharuskan untuk melakukan pendaftaran kepada penyedia jasa TV kabel dan ISP (internet Service Provider).
  • Modem ADSL (asymmetric Digital Subscriber line)

    ADSL atau Asymmetric Digital Subscriber Line adalah salah satu bentuk dari teknologi DSL. Ciri khas ADSL adalah sifatnya yang asimetrik, yaitu bahwa data ditransferkan dalam kecepatan yang berbeda dari satu sisi ke sisi yang lain. Ide utama teknologi ADSL adalh untuk memecah sinyal line telpon menjadi dua bagian untuk suara dan data. Hal ini memungkinkan pengguna untuk melakuakn atau meneima panggilan telpon dan melakukan koneksi internet secara simultan tanpa saling menggangu.
3. Line telepon
Saluran telpon juga merupakan perangkat keras yang penting dan diperlukan untuk menghubungkan komputer dengan internet.
Penggunaan sauran telpon ini juga diikuti dengan penggunan modemdial up. Selain saluran telpon, untuk melakukan akses internet juga bisa dilakukan dengan menggunakan TV kabel. Untuk bisa mengakses internet menggunakan jaringan TV kabel maka modem yang dipakai adalah modem kabel.

Selain ketiga perangkat utama di atas (computer, modem, saluran telpon) terdapat juga beberapa perangkat keras pendukung akses internet. Antara lain:

1. Hub/Switch
Hub merupakan perangkat keras yang digunakan untuk menggabungkan beberapa computer. Hub menjadi saluran koneksi sentral untuk semua computer dalam jaringan. Hub dibedakan menjadi dua yaitu, active hub merupkan sebuah repeater elektrik yang dilenggkapi dengan 8 konektor yang berfungsi untuk membentuk sinyal digital yang dikirim dan menyesuaikan impedensinya untuk memelihara data sepanjang jalur yang dilaluinya, yang kedua adalah passive hub merupakan sebuah repeater elektrik yang memiliki 4 konektor yang berfungsi untuk menerima sinyal pada salah satu konektor dan meneruskannya pada tiga konektor lain.

2. Repeater
Repeater merupakan perangkat yang digunakan untuk menerima sinyal dan memancarkan kembali sinyal tersebut dengan kekuatan yang sama dengan sinyal asli, singkatnya repeater berfungsi untuk menguatkan sinyal agar sinyal dikirim sama dengan sinyal aslinya.

3. Brige
Berige merupakan perangkat lunak menghubungkan dua buah jaringan secara fisik yang menggunakan protocol sama/sejenis. Dengan bridge sebuah paket data mampu dikirim dari satu LAN ke LAN lain.

4. Router
Router merupakan perangkat yang berfungsi hamper sama dengan bridge. Namun perangkat ini punya keunggulan selain untuk menghubungkan dua buah LAN dengan tipe sama, router juga bisa untuk menghubungkjan dua buah LAN dengan tipe berbeda.



Untuk menginstall active directory pada windows 2003 server, anda cukup dengan mengetikkan DCPROMO pada menu Run
Lalu akan muncul kotak dialog yang bernama Active Directory Installation Wizard
Windows akan meminta anda untuk memilih tipe domain controller.
Pada bagian ini anda ditanyakan apakah server anda ini akan menjadi domain controller di domain yang baru atau menjadi domain controller tambahan di domain yang sudah ada. Maksud dari :

  • Additional domain controller for an existing domain adalah windows akan membuat tambahan domain controller di domain yang sudah ada. Yang perlu diperhatikan dalam memilih pilihan ini adalah :
    1. Windows akan menghapus account local yang ada di server anda
    2. Semua kunci kriptografi akan dihapus maka itu sebelum anda memilih pilihan ini semua kunci kriptografi harus sudah di export.
    3. Semua data yant ter-enkripsi harus sudah di-dekripsi atau tidak akan dapat diakses kembali untuk selama-lamanya.
Setelah itu akan muncul pilihan untuk memilih tipe domain
Maksud dari :
  • Domain in a new forest adalah windows akan membuat domain baru di lingkungan yang baru
  • Child Domain in an Existing Tree adalah windows akan membuat anak dari suatu domain. Misal: anda dapat menciptakan domain bernama adp1.labkom.bl.ac.id dibawah dari domain labkom.fti.bl.ac.id
  • Domain tree in an existing forest adalah windows akan membuat suatu domain baru di lingkungan yang sudah ada.
Selanjutnya Windows akan menanyakan apakah anda ingin mengkonfigurasi atau menginstall DNS (Domain Name System).

Maksud dari :
  • Yes, I will congambar diatas the DNS client adalah windows hanya akan mengkonfigurasi DNS client yang ada di komputer(server) lain. Hal ini dapat anda lakukan bila anda telah melakukan trust antar server.
  • No, just install and congambar diatas DNS on this computer adalah windows akan menginstall dan mengkonfigurasi DNS di komputer server anda.
Setelah itu Windows akan meminta anda untuk memberikan nama bagi domain anda.
Selanjutnya windows akan meminta anda untuk memberi nama Netbios (Network Basic Input Output System).
NetBIOS digunakan untuk komunikasi diantara dua mesin, sebuah nama service disiapkan (reserved) oleh NetBIOS. Hal ini membuat mesin-mesin tersebut dapat berhubungan ke jaringan dan menentukan sendiri nama-nama mesin tersebut (mesin-mesin yang menjalankan NetBIOS tersebut).
Setelah memberi nama NetBIOS, Windows akan meminta anda untuk memasukkan path untuk menyimpan database dan log file dari active directory.
Windows akan meminta anda untuk memberi path untuk folder sysvol.
Sysvol berguna untuk berguna untuk menyimpan hasil duplikasi dari file public domain contohnya: seperti informasi mengenai group policy.
Selanjutnya anda harus memilih permission untuk objek user dan group.
Maksud dari :
  • Permissions compatible with pre-Windows 2000 server operating systems adalah permission yang ada di server akan kompatibel untuk operating system dibawah Windows 2000 server.
  • Permissions compatible only with Windows 2000 or Windows. Net server operating systems adalah bila anda menjalankan permission atau program server pada Windows 2000 atau Windows Net server.
Windows akan meminta anda untuk memasukkan password administrator yang akan digunakan bila server dimulai dari Directory Services Restore Mode.
Kemudian tekan Next
Setelah itu Windows akan mulai menginstall Active Directory.

Selesailah penginstallan Active Directory
Setelah itu kita me Restart computer

Instalasi Darwin Streaming Server

Instalasi Darwin Streaming Server di Vista

Darwin Streaming Server adalah sebuah aplikasi open source yang dikembangkan oleh apple. Aplikasi ini digunakan sebagai sebuah server streaming untuk streaming media seperti video ataupun audio,
berikut ini adalah tahapan bagaimana instalasi Darwin Streaming Server (DSS) pada vista
1. Tahapan pertama sebelum menginstall DSS pada vista, terlebih dahulu kita harus menginstall ActivePerl 5.8 atau versi yang lebih baru. ActivePerl 5.10 dapat di diunduh di sini
2. Setelah anda mengunduh Darwin Streaming Server (di sini) kemudian extract. Anda akan melihat file install.bat, jalankan file tersebut, sehingga program DSS akan mengcopy semua file ke drive anda pada C:\Program Files\Darwin Streaming Server. Pada tahap ini instalasi telah selesai.
Bagaimana memulai streaming?
Pada satu paket source code yang telah anda unduh terdapat beberapa sample video yang disertakan. Video tersebut terdapat pada folder C:\Program Files\Darwin Streaming Server\Movies, anda dapat menstreaming video tersebut dan dapat anda lihat pada video player. Pertama-tama buka command prompt kemudian cari C:\Program Files\Darwin Streaming Server, jalankan Darwin Streaming Server dengan mengetik DarwinStreamingServer.exe -d. Jika semua berjalan dengan baik maka anda akan mendapatkan pesan ‘Streaming Server done starting up’. Ini berarti server sudah dapat digunakan.
Bagaimana mensetting player untuk streaming?
VLC Player: File->Open Network Stream. Pilih RTSP dan masukan URL dengan rtsp://localhost:554/sample_100kbit.mp4
QuickTime player: File->Open URL. masukan URL dengan rtsp://localhost:554/sample_100kbit.mp4

Chip Bios

BIOS ( Basic Input Output System)

Salah satu kegunaan paling banyak dari flash memory adalah basic input/ output system (BIOS) dari komputer Anda. Sebenarnya di dalam setiap komputer yang siap pakai, terdapat BIOS yang berguna untuk memastikan semua chip, hard drive, port, dan CPU dapat bekerja bersama.
Setiap dekstop maupun laptop memiliki sebuah mikroprosesor sebagai unit proses utama (central processing unit). Mikroprosesor itu adalah komponen hardware. Untuk dapat bekerja dengan baik, mikroprosesor menjalankan set instruksi yang disebut software. Mungkin Anda telah familiar dengan dua jenis tipe software :
1.Sistem Operasi – sistem operasi menyediakan set layanan agar aplikasi dapat bekerja di komputer Anda dan juga menyediakan antarmuka pengguna yang pokok untuk komputer Anda. Windows XP, MacOS X Leopard, ataupun Linux adalah contoh sistem operasi.
2.Aplikasi – aplikasi adalah software-software yang telah diprogram untuk menjalankan tugas tertentu. Contoh aplikasi seperti aplikasi pengolah kata (Microsoft Word, Open Office.org), pengolah grafis (Adobe Photoshop, GIMP), atau pun pengolah musik (WinAmp, XMPlay).
Sedangkan BIOS adalah software ketiga yang harus ada agar komputer dapat bekerja dengan baik dan benar. Software BIOS mempunyai beberapa kegunaan, tetapi kegunaan paling utama adalah untuk memanggil (load) sistem operasi. Ketika Anda menyalakan komputer dan mikroprosesor akan menjalankan instruksi pertama yang harus didapatkan dari suatu tempat. Instruksi tidak dapat diambil dari sistem operasi karena sistem operasi terletak di dalam hard disk dan mikroprosesor tidak dapat mengambil dari sistem operasi jika tidak diberi tahu caranya. BIOS menyediakan instruksi-instruksi tersebut. Tugas-tugas dari BIOS lainnya adalah sebagai berikut :
1.POST atau power-on self-test untuk mengecek semua hardware yang ada di sistem komputer untuk memastikan semuanya berjalan dengan baik dan benar.
2.Mengaktivasi chip-chip BIOS lainnya yang terdapat di peripheral tambahan yang terinstall di komputer. Contohnya, SCSI dan graphic card (VGA) biasanya mempunyai chip BIOS sendiri.
3.Menyediakan set low-level routine yang sistem operasi gunakan untuk menghubungkan device hardware-hardware yang berbeda. Routine inilah yang memberikan BIOS namanya. Set-set tersebut mengatur keyboard, layar, dan port serial serta parallel, khususnya saat komputer boot-ing.
4.Mengatur setting-setting untuk hard disk, RAM, waktu, dan lain sebagainya.
BIOS adalah software spesial yang menghubungkan komponen-komponen hardware utama komputer Anda dengan sistem operasi. BIOS biasanya ditanam di chip flash memori yang ada di motherboard, tetapi terkadang chip tersebut hanyalah tipe lain dari ROM.


Ketika Anda menyalakan komputer, BIOS mengerjakan berbagai hal. Berikut ini adalah urutan kerja dari BIOS :
1.Mengecek susunan CMOS untuk setting buatan (custom).
2.Memanggil pengendali interupsi dan driver-driver dari device yang ada.
3.Memberikan nilai awal untuk register dan pengaturan tenaga.
4.Menjalankan POST (power-on self-test).
5.Menampilkan setting sistem.
6.Menentukan device mana yang bootable.
7.Memulai urutan bootstrap.

Bagian pertama yang dicek oleh BIOS adalah informasi yang tersimpan di dalam sejumlah kecil (64 byte) RAM yang terletak di chip complementary metal oxide semiconductor (CMOS). Susunan CMOS menyediakan informasi khusus tentang sistem secara detail dan bisa berubah sesuai setting-an sistem Anda. BIOS menggunakan informasi ini untuk mengubah atau menambah programming default-nya sesuai kebutuhan.

Interrupt handlers atau pengendali interupsi adalah software kecil yang berguna sebagai penerjemah antara komponen hardware dengan sistem operasi. Sebagai contoh, ketika Anda menekan sebuah tombol di keyboard, sinyal terkirim ke pengendali interupsi keyboard yang akan mengatakan ke CPU jenis sinyal yang terkirim dan meneruskannya ke sistem operasi. Driver device adalah software kecil lainnya yang berguna untuk mengenali komponen hardware seperti keyboard, mouse, hard drive, dan CD-ROM. Karena BIOS sering (baca : selalu) menangkap sinyal ke dan dari hardware, maka BIOS biasanya di-copy atau shadowed ke dalam RAM agar berjalan lebih cepat.

Setelah mengecek susunan CMOS dan memanggil pengendali interupsi, BIOS menentukan apakah video card berfungsi. Kebanyakan video card mempunyai miniatur BIOS sendiri yang menentukan nilai awal memori dan prosesor grafis dari card tersebut. Jika tidak terdapat video card tambahan, biasanya terdapat informasi driver video di ROM lain di motherboard yang dapat dipanggil BIOS.
Selanjutnya, BIOS mengecek apakah boot ini cold boot atau reboot. BIOS melakukan ini dengan mengecek nilai dari alamat memori 0000:0472. Nilai 1234h menunjukkan reboot dan BIOS melompati sisa urutan POST. Selain dari itu dianggap sebagai cold boot.

Jika yang terjadi adalah cold boot, BIOS memeriksa RAM dengan menjalankan test read/ write di setiap alamat memori. BIOS juga mengecek port PS/2 atau USB untuk keyboard dan mouse. BIOS juga akan mencari bus peripheral component interconnect (PCI) dan jika menemukan satu card terpasang, akan dilanjutka dengan pengecekan semua card. Jika BIOS menemukan error atau kesalahan saat POST, BIOS akan memberitahu Anda dengan bunyi “beep” yang berurutan sesuai jenis error atau menampilkan pesan kesalahan di layar monitor. Biasanya error di bagian ini disebabkan oleh masalah pada hardware.
BIOS akan menampilkan detail tentang sistem Anda. Umumnya informasi yang ditampilkan adalah :

2.Floppy Drive dan Hard Drive
4.Revisi dan tanggal BIOS
Setiap driver spesial, seperti driver untuk small computer system interface (SCSI) adapter akan dipanggil dari adapter dan BIOS menampilkan informasinya. Kemudian, BIOS akan mencari di urutan device penyimpan yang dikenali sebagai boot device di susunan CMOS. “Boot” adalah kependekan dari “bootstrap”, seperti dalam peribahasa, “Lift yourself up by your bootstrap (Tegakkan dirimu dengan usahamu sendiri)”. Maksud dari boot adalah proses menjalankan sistem operasi. BIOS akan memulai urutan boot dari device pertama. Jika BIOS tidak menemukannya, maka BIOS akan memulai device kedua. Jika BIOS tidak menemukan file yang tepat di dalam device, proses startup akan dihentikan.
Di penjelasan sebelumnya, terdapat kalimat yang menyebutkan bahwa BIOS mengecek susunan CMOS untuk setting buatan (custom). Inilah cara penjelasan bagaimana mengubah setting CMOS.
Untuk masuk ke susunan (setup) CMOS, Anda harus menekan kombinasi tombol tertentu saat urutan startup awal (initial startup sequence). Sebagian besar sistem menggunakan “Esc”, “Del”, “F1”, F2“, “Ctrl-Esc”, atau “Ctrl-Alt-Esc” untuk masuk ke dalam setup CMOS. Biasanya terdapat satu kalimat teks di paling bawah, yaitu “Press . . . to Enter Setup”.
Setelah Anda memasuki setup, Anda akan melihat kumpulan teks dengan beberapa pilihan. Beberapa pilihan ini standar, namun yang lain bervariasi tergantung dari manufaktur BIOSnya. Pilihan yang umum dijumpai adalah :
1.System Time/ Date - Mengatur waktu dan tanggal sistem.
2.Boot Sequence - Urutan yang BIOS akan panggil untuk memanggil sistem operasi.
3.Plug and Play – Standar untuk mengenali otomatis (auto-detecting) device yang terkoneksi dengan sistem  komputer.
4.Mouse/ Keyboard – “Enable (Mengaktifkan) Num Lock”, “Enable the Keyboard”, “Auto-Detect Mouse”, dan lain-lain.
5.Drive Configuration – Mengatur hard drive, CD-ROM, dan floppy drive.
6.Memori – Menunjuk langsung BIOS untuk meng-copy instruksi ke dalam alamat memori tertentu.
7.Security – Mengatur password untuk mengakses komputer.
8.Power Management – Memilih apakah akan menggunakan pengaturan tenaga (power management) dan juga mengatur jumlah waktu untuk standby dan suspend.
9.Exit – Menyimpan perubahan lalu keluar, mengabaikan perubahan lalu keluar, atau mengembalikan setting ke posisi default.
Berhati-hatilah saat mengubah setup. Setting yang salah akan menahan komputer Anda dari booting. Setelah Anda selesai dengan perubahan yang dibutuhkan, pilih “Save Changes” lalu exit. BIOS akan me-restart komputer dan setting yang baru akan terlihat.
BIOS menggunakan teknologi CMOS untuk menyimpan semua perubahan dari setting komputer. Teknologi ini membutuhkan baterai lithium atau Ni-Cad kecil untuk memenuhi kebutuhan energi untuk menyimpan data selama bertahun-tahun.

Terkadang, sebuah komputer akan membutuhkan BIOS yang terbaharui (update). Seiring dengan device dan standar baru yang semakin meningkat, BIOS membutuhkan perubahan agar dapat “memahami” hardware baru. Karena BIOS tersimpan dalam ROM, meng-upgradenya akan lebih sulit dibanding meng-upgrade tipe software lainnya.

Untuk meng-upgrade BIOS, Anda mungkin membutuhkan program spesial dari manufaktur komputer atau BIOS itu sendiri. Cari informasi versi dan tanggal BIOS yang tampil saat startup sistem atau cek di manufaktur komputer Anda untuk mengetahui tipe BIOS komputer Anda. Lalu, masuklah ke web site manufaktur BIOS untuk mencari upgrade yang tersedia. Download-lah upgrade tersebut dan program bantuan yang dibutuhkan untuk menginstall update BIOS. Lalu bacalah instruksi dari manufaktur BIOS untuk cara meng-upgrade BIOS.
Manufaktur BIOS yang cukup terkenal antara lain :
1.American Megatrends Inc. (AMI)
2.Phoenix Technologies
Seperti mengubah setting CMOS, berhati-hatilah saat mengupgrade BIOS Anda. Pastikan bahwa Anda meng-upgrade versi yang cocok dengan sistem komputer Anda dan Anda mengikuti instruksi upgrade dari manufaktur BIOS dengan benar. Kalau tidak, Anda dapat merusak BIOS dan komputer Anda sama saja sudah “mati”. Jika masih ragu-ragu, lebih baik serahkan pada ahlinya untuk meng-upgrade BIOS.